Kecelakaan mobil, operasi atau cedera lainnya adalah peristiwa dalam hidup yang meninggalkan bekas luka. Jaringan parut adalah bagian alami dari proses penyembuhan setelah mengalami cedera kulit. Hanya luka yang tidak mempengaruhi jaringan kulit di bawah epidermis yang bisa sembuh tanpa bekas luka. Bekas luka keloid yang mengeras, disebabkan karena pertumbuhannya yang terjadi secara spontan . Pelajari lebih lanjut tentang keloid, cara mengobatinya dan menghilangkan keloid.

Kembali ke atas

Apa itu bekas luka keloid?

Keloid adalah bekas luka yang muncul setelah beberapa bulan dan menyebar di luar area luka asli karena kelebihan produksi kolagen, protein yang sangat berlimpah dalam tubuh manusia.

 

Bekas luka keloid muncul atau membesar. Pada awalnya berwarna merah, merah muda atau ungu. Kulit menjadi lebih pucat dan warna kulit lebih gelap daripada kulit sekitarnya. Benjolan ini biasanya tidak berambut, berkilau tetapi keras.

Luka Keloid

Keloid mirip dengan bekas luka hipertrofik, hanya saja bekas luka hipertrofik tidak meluas melewati bidang asli dari kerusakan kulit tersebut sehingga bekas luka hipertrofik lebih kecil dan dapat menghilang sendiri dari waktu ke waktu.

 

Bekas luka keloid biasanya terletak di dada bagian atas, bahu, pipi atau telinga (terutama setelah tindikan), keloid dapat terbentuk di bagian tubuh mana pun. Istilah keloid berasal dari kata Yunani 'chele', yang berarti cakar kepiting, karena sebagian besar bekas luka keloid meluas ke kulit sekitarnya.

Kembali ke atas

Apa yang menyebabkan keloid terbentuk?

Bekas luka keloid terbentuk karena cedera, peradangan, luka bakar atau kerusakan kulit yang sangat kecil seperti tindik, vaksinasi, atau bintik jerawat yang kemudian dapat menyebabkan pengendapan kolagen yang berlebihan. Keloid memiliki evolusi yang tidak dapat diprediksi, yang berarti dapat muncul segera setelah cedera atau tidak sampai berbulan-bulan kemudian. Keloid kemudian menyebar di luar perbatasan luka asli, kadang-kadang berlangsung selama bertahun-tahun.

 

Sementara sebagian besar dari kita tidak pernah memiliki bekas luka keloid, diperkirakan 10% orang memiliki bekas luka keloid .Pria dan wanita sama-sama cenderung dapat memiliki keloid, sementara faktor-faktor lain yang berkontribusi terbentuknya keloid adalah:

  • Warna kulit yang lebih gelap 
  • Berusia di bawah 30 
  • Riwayat keluarga keloid 
  • Kehamilan 
  • Berasal dari keturunan Asia atau Latin
  • Memiliki penyakit sistemik, masalah tiroid, hipertensi
Kembali ke atas

Gejala bekas luka keloid

Keloid tidak berbahaya bagi kesehatan Anda, tetapi dapat menyebabkan masalah kosmetik atau masalah kepercayaan diri jika mereka berada di tempat yang sangat terlihat, seperti wajah atau daun telinga. Sebagian besar bekas luka keloid biasanya tidak menyakitkan, beberapa orang mengalami gejala-gejala berikut:

  • Rasa nyeri di tengah 
  • Rasa nyeri ketika ditekan 
  • Ada rasa gatal di perbatasan keloid dan kulit normal 
  • Sensasi terbakar 
  • Gerakan terbatas jika keloid berada di sendi

 

Kembali ke atas

Cara mengurangi risiko jaringan parut

Bekas luka yang terbentuk pada fase terakhir penyembuhan luka, dan penampilan bekas luka akan tergantung pada seberapa berhasilnya luka telah benar-benar sembuh. Untuk mengurangi risiko bekas luka yang tidak sedap dipandang dan memastikan penyembuhan yang aman dan cepat, dianjurkan untuk mengikuti beberapa prinsip perawatan luka dasar:

  1. Pembersihan luka: 

    Karena infeksi dapat meningkatkan risiko jaringan parut yang tidak normal, pastikan bahwa luka dibersihkan dengan benar dari partikel, kotoran, dan bakteri. Gunakan Spray Antiseptik Hansaplast untuk membersihkan luka dengan cepat dan mudah.

  2. Perlindungan luka: 

    Pastikan luka ditutup dengan plester yang sesuai atau pembalut luka steril dari Plester Hansaplast. Ini akan melindungi luka dari kuman dan bakteri yang mungkin masuk ke dalam luka yang dapat memperlambat penyembuhan luka dan kemungkinan menyebabkan infeksi luka.

  3. Penyembuhan luka yang lembab: 

    Untuk mengurangi risiko jaringan parut dan mendukung penyembuhan luka yang lebih cepat, para ahli merekomendasikan kondisi penyembuhan yang lembab. Oleskan Hansaplast Salep Luka untuk menciptakan kondisi penyembuhan yang optimal dan mendukung penyembuhan luka yang cepat dengan mengurangi risiko jaringan parut.

Hansaplast Spray Antiseptik
Kembali ke atas

Tips untuk mencegah bekas luka terbentuk

  • Melindungi luka dan bekas luka yang baru terbentuk dari sinar matahari.
  • Jangan membiarkan luka dan bekas luka yang baru terbentuk pada suhu ekstrem.
  • Hindari latihan atau aktivitas yang menyebabkan ketegangan pada jaringan parut.
  • Lepaskan jahitan pada waktu yang tepat, karena melepasnya terlalu dini atau terlalu lama dapat mengganggu penyembuhan luka.
  • Hindari merajah atau membuat luka baru yang disengaja pada kulit seperti tato atau tindikan, terutama pada daun telinga.
Kembali ke atas

Cara menghilangkan bekas luka keloid

Karena bekas luka sering dianggap tidak menarik dan dapat mempengaruhi kualitas hidup secara signifikan, kita sering berusaha untuk menyamarkan atau menyembunyikan penampilannya. Selain kemungkinan rasa sakit dan ketidaknyamanan, seseorang mungkin mengalami gangguan psikologis dan kepercayaan diri yang berkurang, terutama ketika bekas luka terletak di bagian tubuh yang terlihat, inilah alasan yang menyebabkan seseorang ingin mengurangi bekas luka.

Untuk perawatan bekas luka, gunakan Hansaplast Plester Bekas Luka untuk menyamarkan bekas luka yang timbul dan berwarna, sekaligus membuatnya lebih rata, lebih lembut dan lebih ringan. Hansaplast Plester Bekas Luka ini terbuat dari bahan yang fleksibel dan memudahkan kulit bernapas.

 

Ini adalah cara yang aman dan efisien untuk mengurangi bekas luka hipertrofik atau bekas luka keloid yang timbul dan berwarna, dengan hasil pertama terlihat setelah tiga atau empat minggu.

Kembali ke atas

Perawatan untuk bekas luka keloid

Ada sejumlah pilihan perawatan yang tersedia untuk menghilangkan bekas luka keloid, meskipun ini bisa sulit dan tidak selalu berhasil. Jika bekas luka keloid membuat Anda tidak nyaman, bicarakan dengan dokter Anda.

 

Operasi pengangkatan mungkin direkomendasikan untuk bekas luka keloid yang sangat besar, atau keloid yang lebih lama, yang harus dilakukan oleh ahli bedah plastik adalah memastikan ketegangan di area bekas luka diminimalisir selama penutupan luka. Setelah operasi, tingkat kembalinya jaringan parut keloid bisa tinggi, tetapi manfaat menghilangkan keloid besar bisa jadi lebih besar daripada risiko mendapatkan jaringan parut pasca operasi. Penelitian mendukung operasi pengangkatan dan radioterapi pasca operasi sebagai solusi jangka panjang untuk pertumbuhan keloid. Meskipun radiasi membawa risiko perkembangan kanker jangka panjang yang sangat kecil (kurang dari 0,07%). Risiko kecil ini harus dipertimbangkan terhadap solusi ini untuk bekas luka keloid.

 

Cryosurgery, yang melibatkan pembekuan bekas luka awal dengan nitrogen cair untuk mencegah keloid tumbuh, adalah perawatan bekas luka keloid lainnya yang efektif. Setelah operasi, dokter Anda dapat merekomendasikan suntikan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan dan menurunkan risiko keloid kembali.

 

Terapi laser menggunakan sinar cahaya tinggi untuk melapisi keloid dan mengurangi kemerahan pada kulit serta menciptakan penampilan yang lebih halus seperti kulit di sekitarnya. Namun, ini tidak membuat bekas luka menjadi lebih kecil dan ada risiko bahwa ini benar-benar dapat meningkatkan jaringan parut. Perawatan laser juga digunakan untuk jenis jaringan parut kulit lainnya, semuanya membawa manfaat dan risiko yang sama. Pilihan pengobatan lainnya termasuk gel silikon, memberikan perban dengan  tekanan, pemberian obat yang dioleskan pada kulit untuk melunakkan kulit atau melemaskan kulit yang tegang, suntikan kortikosteroid, pemberian obat anti alergi (tranilast oral atau topikal) untuk menghambat sintesis kolagen dan tusuk jarum kulit.

 

Kembali ke atas