Luka bakar uap adalah salah satu bentuk luka bakar termal yang disebabkan oleh uap air panas yang mendidih. Kerak adalah luka bakar termal yang disebabkan oleh cairan panas, tetapi cairan tersebut mungkin cukup panas atau tidak untuk mencapai titik didih. Menurut data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, menyatakan bahwa di Indonesia dari tahun 2014-2018 telah terjadi peningkatan kejadian luka bakar sebanyak 35%.

 

Luka bakar uap dapat terjadi pada semua kelompok umur, tetapi anak-anak, orang tua, dan pasien dengan kondisi medis tertentu memiliki risiko yang lebih tinggi. Luka bakar uap dapat memengaruhi area permukaan tubuh yang terbuka termasuk kulit, selaput lendir pohon pernapasan, dan mata.

 

Pelajari lebih lanjut tentang gejala, diagnosis, pencegahan, dan pengobatan luka bakar uap, serta langkah spesifik yang harus diambil setelah mengalami luka bakar.

 

Kembali ke atas

Gejala Terbakar Uap

Luka bakar uap tampak serupa dengan jenis luka bakar lainnya. Secara umum, gejalanya meliputi:

  • Kemerahan
  • Pembengkakan
  • Rasa sakit
  • Lepuh
  • Pengelupasan kulit
  • Cairan keluar dari area cedera

Luka bakar uap dapat menyebabkan komplikasi saat uap dihirup ke sistem pernapasan atau terkena mata. Komplikasi ini dapat menyebabkan gejala tambahan termasuk sesak napas, batuk, mengi (sulit bernapas hingga mengeluarkan suara seperti peluit), kesulitan menelan dan kebutaan.

 

Kembali ke atas

Penyebab Luka Bakar

Ketika air mencapai titik didih (100 derajat Celcius) dan berubah menjadi uap, ini menghasilkan molekul yang sangat panas yang dapat menyebabkan panas hampir seketika jika bersentuhan dengan jaringan tubuh.

 

Karena air mengembang hingga kira-kira 1.600 kali volumenya ketika diubah dari cair menjadi uap, uap sering keluar dari wadahnya di bawah tekanan. Itu dapat muncul dalam aliran terarah yang dapat menyebabkan cedera tambahan. Memang, banyak peralatan rumah tangga mengandalkan fenomena ini untuk terjadi, seperti teko air panas, setrika uap, alat penguap, dan lain-lain.

 

Karena menguap, uap menjadi mudah dihirup dan molekul yang sangat panas itu dapat berjalan jauh ke dalam sistem pernapasan bagian atas. Itulah mengapa alat penguap sangat berbahaya, terutama untuk anak-anak, dan tidak ada bukti yang mendukung penggunaannya dalam mengobati infeksi saluran pernapasan atau sesak napas.

Kembali ke atas

Risiko untuk Anak-anak

Anak-anak lebih mungkin untuk meletakkan tangan atau wajah mereka secara langsung di aliran keluarnya uap dari suatu alat, yang mengakibatkan luka bakar uap pada kulit yang terbuka. Anak-anak juga lebih mungkin mengembangkan epiglotitis selama menghirup uap secara langsung. Epiglotitis adalah kondisi yang berpotensi fatal dimana jaringan terbentuk di sekitar batang tenggorokan.

Kembali ke atas

Peralatan Rumah Tangga

Oven microwave menggunakan pemanas dielektrik, yaitu gelombang radio untuk mengaduk molekul air dalam makanan, yang menghasilkan panas. Molekul air dapat berubah menjadi uap dan mengembang, menyebabkan pecahnya makanan padat. Itulah mengapa makanan padat (termasuk biji berondong jagung) terkadang "meletup" di microwave.

 

Satu studi mengidentifikasi delapan pasien yang terluka oleh luka bakar uap dari kentang yang meledak dan telur yang pecah dari oven microwave. Dalam kasus lain, pasien mengalami cedera mata saat membuka sekantong popcorn dari microwave.

luka bakar

Orang dengan kondisi yang dapat menyebabkan hilangnya kesadaran secara tiba-tiba, seperti sinkop atau kejang, lebih mungkin mengalami luka bakar dari semua peralatan rumah tangga, termasuk peralatan penghasil uap.

Kembali ke atas

Diagnosis

Mengidentifikasi luka bakar uap membutuhkan riwayat kejadian yang akurat serta mengidentifikasi luka bakar yang sebenarnya.

 

Luka bakar dikategorikan berdasarkan skala tingkat keparahan luka bakar berdasarkan ukuran luas permukaan yang terbakar dan seberapa banyak ketebalan kulit yang dipengaruhi oleh luka bakar (disebut "derajat" luka bakar ). Klasifikasinya adalah luka bakar tingkat pertama, kedua, atau ketiga.

luka bakar
  1. Luka bakar derajat satu diidentifikasi dari kemerahan dan tidak adanya lepuh. Luka bakar agak merah berarti hanya lapisan atas kulit (epidermis) yang terluka.

    luka bakar fase 1
  2. Sebuah luka bakar derajat dua terjadi ketika epidermis benar-benar rusak dan luka bakar meluas ke lapisan berikutnya, dermis. Dalam kebanyakan kasus, luka bakar derajat dua menyebabkan pemisahan dua lapisan kulit teratas dan keluarnya cairan dari dermis mentah di bawahnya. Hilangnya cairan ini mendorong epidermis ke atas, menyebabkan lepuh. Pada luka bakar uap, pola lepuh pada luka bakar derajat dua seringkali terdiri dari lepuh individual yang sangat kecil dibandingkan dengan penyebab luka bakar lainnya.

    Luka bakar fase 2
  3. Jika luka bakar meluas melalui kedua lapisan kulit, ini dikenal sebagai luka bakar ketebalan penuh atau derajat ketiga.

    Luka bakar fase 3
Kembali ke atas

Pengobatan

Berikut langkah-langkah yang harus diambil (secara berurutan) segera setelah luka bakar uap terjadi pada kulit:

  • Singkirkan benda-benda yang menyebabkan uap panas yang membahayakan.
  • Hentikan proses pembakaran pada kulit.
  • Tutupi luka bakar.
  • Pindahkan pasien ke pusat penanganan luka bakar.

Jauhkan dari Ancaman

Langkah perawatan terpenting untuk setiap cedera luka bakar adalah menghilangkan penyebab cedera lebih lanjut (Baik itu kamu sendiri yang mengalami luka bakar uap atau kamu sedang membantu seseorang yang menderita luka bakar tersebut, jauhkan dari benda-benda yang dapat menyebabkan uap panas). Langkah pertama yang bisa dilakukan adalah mematikan sumber panas.

luka bakar

Hentikan Prosesnya

Langkah kedua adalah menghentikan proses pembakaran pada kulit dengan mengalirkan air keran di atas area yang terbakar, hingga area tersebut dingin saat disentuh (bahkan jika pasien sudah merasa lega sebelumnya). Air keran dapat mengurangi suhu luka bakar.

 

Mungkin diperlukan pembilasan area dengan air keran hingga 20 menit untuk menghentikan proses pembakaran sepenuhnya dan memastikan kondisi pasien tidak bertambah parah.

Tutup Luka dan Pindahkan

Selanjutnya, tutupi luka bakar dengan kain yang kering dan steril. Kamu juga bisa gunakan Hansaplast Kasa Steril untuk melindungi luka bakar. Dalam kasus di mana total luka bakar lebih dari 9% dari seluruh tubuh (diperkirakan dengan aturan sembilan), pasien perlu dipindahkan, diangkut dengan ambulans ke pusat penanganan luka bakar.

 

Hubungi ambulans jika luka bakar atau lepuhan terjadi di wajah pasien, seluruh tangan, seluruh kaki, atau alat kelamin. Jika terjadi sesak napas kapan saja setelah cedera luka bakar uap, segera hubungi ambulans. Uap di tenggorokan bisa menyebabkan pembengkakan di saluran napas beberapa jam kemudian.

Perawatan di Rumah

Jika pasien tidak membutuhkan ambulans, lakukan langkah-langkah pengobatan jangka pendek berikut ini setelah terjadi luka bakar uap:

  • Tutupi luka dengan Hansaplast Sensitive XL/XXL atau Hansaplast Kasa Steril. Gantilah setiap hari dan pertahankan pembalut setidaknya selama 10 hari sampai area cedera tampak sembuh dan pasien dapat mentolerir paparan udara.
  • Oleskan lapisan tipis Hansaplast Salep Luka satu sampai dua kali sehari. Hansaplast Salep Luka dapat membantu proses penyembuhan luka 2x lebih cepat* dan membantu mengurangi bekas luka untuk luka baru. Untuk menjaga higienitas, pastikan tube salep tidak menyentuh luka atau permukaan lainnya. Ulangi pemakaian hingga luka sembuh secara keseluruhan. Hansaplast Salep Luka dapat digunakan pada setiap tahap penyembuhan luka.
  • Minum obat nyeri yang dijual bebas tanpa resep untuk mengontrol nyeri.
  • Jika area yang terluka menunjukkan tanda-tanda infeksi, segera hubungi dokter.
  • Carilah perawatan darurat jika orang tersebut menjadi sesak napas.

*dibandingan dengan luka yang tidak dirawat dengan tepat.

 

Perawatan medis

Jika orang tersebut membutuhkan perawatan segera untuk luka-lukanya, rumah sakit dapat mengirim mereka ke pusat penanganan luka bakar. Perawatan di pusat luka bakar dapat mencakup debridement (membersihkan jaringan mati) untuk mengurangi jaringan parut serta pemberian obat nyeri intravena. Pasien mungkin dirawat di rumah sakit selama dua sampai tiga minggu di pusat penanganan luka bakar.

Kembali ke atas

Pencegahan

Area rumah yang paling umum menyebabkan semua jenis cedera luka bakar, terutama luka bakar akibat uap atau melepuh, adalah dapur. Memasak memiliki risiko paling tinggi karena penggunaan panas. 

Lakukan langkah-langkah berikut untuk mencegah luka bakar dan uap terbakar di dapur: 

  • Pindahkan semua gagang peralatan masak ke tengah kompor. Pegangan yang mencuat (ke arah orang yang memasak) dapat dengan mudah tersangkut pada orang yang lewat, atau dapat dijangkau oleh anak kecil, mengakibatkan tumpahan cairan panas dan luka bakar.
  • Jangan tinggalkan makanan di atas kompor tanpa pengawasan.
  • Setel pengatur waktu saat memanggang.
  • Biarkan makanan mendingin terlebih dahulu di dalam microwave sebelum dikeluarkan.
  • Buka wadah microwave dengan hati-hati dengan membuka tutupnya yang menjauhi tubuh Anda.
  • Jangan gunakan microwave untuk botol susu bayi atau apapun dalam wadah tertutup. Pastikan makanan di dalam microwave mampu mengeluarkan uap selama memasak.
  • Gunakan wadah yang memang khusus untuk microwave.
  • Jauhkan anak-anak dari dapur selama masa sibuk memasak.
  • Jangan biarkan anak-anak mendapat akses ke cairan panas.
  • Selain dapur, ada area lain di rumah tempat luka bakar dan uap terbakar dapat terjadi. Berhati-hatilah di kamar mandi, area binatu, dan juga kamar tidur.
  • Setel pemanas air ke 48 derajat Celcius. Suhu yang lebih tinggi dapat lebih mudah menyebabkan luka bakar. Jaga air mandi hingga sekitar 37 derajat Celcius untuk anak-anak kecil. Jika lebih panas, luka bakar akan menjadi lebih mungkin terjadi.

 

luka bakar
Kembali ke atas

Hal yang Perlu Diperhatikan dari Luka Bakar Uap

Uap adalah penyebab luka bakar yang diremehkan pada semua kelompok umur, tetapi anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua sangat rentan. Ini bisa berbahaya bahkan di tempat yang tampaknya aman, seperti sauna di rumah.

 

Hal terpenting yang dapat dilakukan adalah mencegah terjadinya luka bakar. Luangkan waktu dan sadari bahwa apa yang tidak terpikirkan sebelumnya ternyata dapat menyakiti kamu dan keluarga. Misalnya berkegiatan dengan sengaja di sekitar benda panas, seperti memasak. Karena itu berhati-hatilah saat mengeluarkan makanan dari microwave. Hal terpenting, jangan biarkan anak-anak berada di sekitar peralatan penghasil uap tanpa pengawasan.

Kembali ke atas